logo blog
mitra id medis
Selamat Datang Di ID Medis-Website Kesehatan
Terima kasih, kami sangat senang atas kunjungan Anda,
semoga artikel kami bisa memberikan jawaban terhadap apa yang anda butuhkan
Jika anda hobi menulis dan memiliki kemampuan lebih tentang kesehatan, Ayo Gabung bersama kami, Kirim artikel kesehatan mu melalui menu kirim artikel
Mari berbuat sesuatu yang berguna untuk orang banyak.

Imunisasi Dasar pada anak, jadwal dan jenis vaksin imunisasi yang wajib diberikan

Imunisasi Dasar - Imunisasi merupakan suatu upaya yang dilakukan untuk mencegah terjadinya suatu penyakit dengan cara memberikan mikroorganisme bibit penyakit berbahaya yang telah dilemahkan (vaksin) kedalam tubuh sehingga merangsang sistem kekebalan tubuh terhadap jenis antigen itu dimasa yang akan datang.

Imunisasi bisa saja diberikan pada semua umur. hanya saja beberapa imunisasi efektif diberikan pada usia tertentu. ada yang pada bayi, anak-anak, remaja bahkan Manula. tergantung jenis imunisasi yang diinginkan. Bahkan sekarang ini sedang populer nya Vaksin HPV untuk mencegah kanker servik yang diberikan pada wanita umur 11-26 tahun.

Tetapi pada artikel ini kita hanya lebih fokus membahas tentang imunisasi dasar pada bayi dan balita saja. Imunisasi dasar pada bayi yaitu upaya pencegahan penyakit dengan cara pemberian beberapa vaksin imunisasi  dasar yang harus diberikan pada bayi melalui oral maupun dengan cara penyuntikan.

Pemberian imunisasi dasar pada bayi dan balita.

Inilah beberapa alasan Kenapa imunisasi dasar penting untuk diberikan?
  1. Imunisasi diberikan agar bayi siap dengan lingkungan baru (luar kandungan) karena tidak ada lagi kekebalan tubuh alami yang di dapatkan dari ibu seperti saat masih dalam kandungan.
  2. Apabila tidak dilakukan vaksinasi dan kemudian terkena kuman yang menular, kemungkinan tubuhnya belum kuat melawan penyakit tersebut.

Manfaat imunisasi dasar lainnya

1. Untuk menjaga daya tahan tubuh anak.

2. Untuk mencegah penyakit-penyakit menular yang berbahaya

3. Untuk menjaga anak tetap sehat

4. Untuk mencegah kecacatan dan kematian.

5. Untuk menjaga dan Membantu perkembangan anak secara optimal. Dan lain-lain

Bagaimana vaksin imunisasi bekerja

Di dalam Vaksin imunisasi terdapat mikroorganisme penyebab penyakit yang telah dilemahkan. Cara kerja vaksin imunisasi yaitu dengan menipu tubuh untuk merangsang sistem pertahanan tubuh.
Pada saat vaksinasi dilakukan setelah kuman-kuman tersebut ada didalam tubuh maka sistem pertahan tubuh akan melakukan perlawanan terhadap ''invasi' antigen ini sehingga sistem pertahanan tubuh bisa mengidentifikasi antigen tersebut dan mempunyai kemampuan melawan dimasa yang akan datang (Imunitas)

Jadwal pemberian imunisasi dasar harus diberikan?

Program Imunisasi indonesia mengacu pada dua jadwal. tabel Yang pertama jadwal yang di terbitkan oleh kementrian kesehatan indonesia, kemudian satu lagi rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI).
 Jadwal Imunisasi Dasar Pada Bayi
kementrian kesehatan indonesia, jadwal imunisasi dasar pada anak
Jadwal Imunisasi dari kementrian kesehatan indonesia
Imunisasi Dasar pada anak, jadwal dan jenis vaksin imunisasi yang wajib diberikan
Jadwal tabel imunisasi bayi oleh IDAI

kenapa ada dua jadwal imunisasi. saya harus pilih yang mana dong?

Terserah anda mau pilih yang mana karena Secara garis besar kedua jadwal imunisasi tersebut sama saja. Hanya ada beberapa perbedaan kecil. Menurut penelitian para ahli kesehatan kedua jadwal imunisasi tersebut sama-sama efektif mencegah penyakit. Hanya saja Pada jadwal imunisasi rekomendasi IDAI  tercantum beberapa vaksin tambahan Selain dari 5 jenis vaksin dasar pokok seperti yang di wajibkan oleh kemenkes RI.

Dimana imunisasi bisa lakukan?

Program imunisasi dasar di indonesia saat ini bisa di dapatkan secara gratis dan seluruh biaya ditanggung melalui anggaran dan kebijakan pemerintah. imunisasi bisa di lakukan melalui Rumah sakit, puskesmas dan posyandu. Selain itu imunisasi juga bisa dilakukan di klinik-klinik kesehatan lain.

Jenis Vaksin imunisasi dasar yang wajib di berikan pada anak

1. Vaksin Hepatitis B

Virus hepatitis B adalah virus yang menyebabkan penyakit hepatitis B atau lebih dikenal dengan nama penyakit kuning. Penyakit ini sangatlah berbahaya karena bisa menyebabkan kerusakan pada hati. Pemberian vaksin 3 kali pada bayi terbukti mampu mencegah penyakit hepatitis B sampai 75 %.

2. DPT Vaksin.

Vaksin ini merupakan gabungan dari 3 vaksin yaitu Difteri, Pertussis, dan Tetanus (DPT). Difteri merupakan penyakit dari basil Difteri yang bisa menyebabkan kerusakan jantung dan sataf. Pertussis yaitu penyakit batuk rajan yang sangat menular penyakit inj sering juga disebut batuk 100 hari. Tetanus disebabkan oleh jenis bakteri yang disebut dengan Clostridium tetani ditandai dengan kekakuan otot gejala penyakit tetanus hampir sama dengan Epilepsi.

3. Vaksin Polio

Penyakit polio adalah penyakit yang bisa menyebabkan kelumpuhan pada anak. Menurut penelitian vaksin polio terbukti  90 % efektif untuk mencegah infeksi polio pada anak.

4. Vaksin Campak

Campak adalah salah satu jenis Penyakit kulit yang menular berakibat fatal terutama pada anak-anak. Menurut penelitian Vaksin ini dapat mencegah infeksi campak hingga 90 persen.

5. Bacille Calmette Guerin (BCG)

Vaksin berguna untuk mencegah penyakit tuberculosis (TBC) yaitu penyakit infeksi Mycobacterium tuberculosis. Kuman ini Merupakan kuman yang sangat berbahaya dan tidak mudah untuk di mati kan.

6. Vaksin HiB

Vaksin ini  diberikan untuk melakukan pencegahan penyakit meningitis dan pneumonia. Yang di sebabkan oleh infeksi bakteri Haemofillus Influenza B. Sangat berbahaya karena telah menyebabkan kematian 386.000 anak tiap tahunnya.

7.  Vaksin Rotavirus

80 % diare pada anak disebabkan oleh virus Rotavirus yang menyebabkan gangguan pada sistem sistem pencernaan. Diare yang tidak mendapatkan penanganan medis bisa mrnyebabkan dehidrasi. Dehidrasi adalah kekurangan cairan ekektrolit di dalam tubuh sehingga organ tubuh tidak bisa berfungsi secata maksimal. Dehidrasi berat berakibat kematian.

Pertanyaan-pertanyaan seputar imunisasi.

berikut ini beberapa jenis Pertanyaan yang sering ditanyakan para ibu-ibu tentang imunisasi:

1. Jika anak telah terkena campak. masih perlukah kita beri imunisasi untuk campak.. 
Jawabannya : Masih... karena ada beberapa jenis penyakit yang mempunyai gejala seperti penyakit campak. terkadang dokter pun sering tertipu.  jadi tetap berikan Imunisasi campak.

2. Apa hanya 7 jenis vaksin yang penting untuk anak.
Jawabannya : Tidak... karena masih banyak vaksin lainnya. dan semua vaksin penting dan berguna untuk meningkatkan kekebalan tubuh dan mencegah penyakit. Vaksin imunisasi sengaja dibuat untuk mencegah penyakit yang membahayakan jiwa dan beresiko menyebabkan kecacatan.

3. Jika Anak sedang sakit batuk dan pilek bolehkah imunisasi?
Jawabannya - Boleh-boleh saja. tetapi biasanya imunisasi pada saat demam sebaiknya jangan diberikan, karena takutnya akan akan bertambah parah demamnya akibat efek samping Imunisasi.

4. Anak saya ketinggalan imunisasi itu, dan sekarang umurnya sekian, apakah masih bisa diberikan imunisasi tersebut.
Jawabannya... Bisa. Segera berikan imunisasi dan konsultasi lebih lanjut dengan petugas kesehatan. bahkan Banyak vaksin lain yang malah masih diberikan pada orang dewasa Hanya untuk  rotavirus yang harus selesai pada usia maksimal 32 minggu untuk rotateq, lalu 24 minggu untuk rotarix.

5. Kenapa imunisasi ada efek samping. apakah berbahaya dan apakah Aman?
Jawabannya : Memang benar. hampir semua vaksin ada efek samping nya. namun penelitian terhadap sebuah vaksin merupakan penelitian yang paling mendalam dan harus terbukti aman serta efektif sebelum vaksin tersebut mendapat persetujuan lembaga pengawasan obat. jadi Imunisasi itu aman-aman saja selama vaksin yang dipakai merupakan vaksin yang telah mendapat persetujuan dan mempunyai lisensi yang jelas.


Masukkan Email anda untuk mendapatkan update terbaru ID Medis.
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Copyright © 2015. ID Medis - Website Kesehatan - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger